Cara Cepat Memperoleh Passion Pada Diri Sendiri

???? ????? ????????? ???????  

Masih gundah belum memperoleh passion-mu? Jawab 8 pertanyaan ini untuk membantumu menerima passion-mu.

?.??? ???????

Hobi yakni hasil dari passion-mu. Jika hobimu berkebun, kau mungkin bergairah berkebun. Jika hobimu olahraga, kau akan semangat sekali jikalau diajak olahraga bareng. Jadi, mulailah dengan hobimu yang mau memberitahumu ihwal apa yang kau sukai.

 

?.??? ???? ????? ???? ????????

Sesuatu yang kau kerjakan setiap hari dan kau melakukannya dengan cinta, itulah passion-mu. Buat daftar hal-hal yang ingin kau jalankan untuk mendapatkan apa yang kamu sukai.

?.?????? ??? ???? ???? ????????

Menyukai dan menikmati sesuatu adakah dua hal yang bertentangan. Terkadang kau bisa menyukai sesuatu, namun tidak benar-benar mencicipinya. Buat daftar semua hal yang kamu sukai untuk memperoleh apa sungguh-sungguh kamu senangi.

?.??? ???? ????? ??????? ??? ???? ??????? ???? ???????

Terkadang orang lain akan lebih kongkret tentang dirimu. Tanyakan apa usulan mereka perihal dirimu dan apa yang terbaik dari dirimu. Gunakan ini untuk menjelajahi passion-mu yang bantu-membantu.

?.??? ????? ???? ????????? ?????? ??????? ???? ????????

Ketika kamu merasa gampang melakukan sesuatu, bisa jadi itulah passion-mu. Misalnya kau paling bahagia kalau disuruh dandan sementara saudaramu merasa itu yakni tugas yang berat.

?.??? ???? ?????? ???? ????? ????? ???????? ???? ???????????

Jika kau lebih senang meneliti dan mempelajari sesuatu, maka itu mampu menjadi antusiasme-mu perihal sesuatu itu. Belajar menjelajah hal baru di internet juga bisa menuntunmu mendapatkan passion, alasannya adalah kau akan menemukan hal-hal gres yang akan menawan minatmu.

?.????? ??? ???? ????? ???? ????????? ?????? ????????? ???? ??????????? ????? ?????? ??????

Jika kau tidak bosan membicarakan satu hal terus-menrus mampu jadi itulah passion-mu.

?.??? ????? ???????

Bakat alami ialah sesuatu yang dibawa sejak lahir, talenta bawaan, yang bisa ditingkatkan menjadi sesuatu yang besar (Sulaiman Al Faqih)